Dari Kemiskinan Berjuang Untuk Rakyat Miskin, Dari Akar Rumput Berjuang Untuk Akar Rumput, Dari Wong Cilik Berjuang Untuk Rakyat Kecil

Dari Wong Cilik… Berjuang Untuk Rakyat Kecil…
October 18, 2013
Ini Wejangan SBY kepada Seluruh Peserta Konvensi
October 27, 2013

Dari Kemiskinan Berjuang Untuk Rakyat Miskin, Dari Akar Rumput Berjuang Untuk Akar Rumput, Dari Wong Cilik Berjuang Untuk Rakyat Kecil

WWW.DIDIKMUKRIANTO.COM-Dari Kemiskinan Berjuang Untuk Rakyat Miskin, Dari Akar Rumput Berjuang Untuk Akar Rumput, Dari Wong Cilik Berjuang Untuk Rakyat Kecil. Kisah hidup Mas Didik Mukrianto yang diawali dengan rasa pahit sebagai bagian rakyat kecil yang miskin, ternya mampu menjadi daya dobrak yang cukup dahsyat dalam keluar dari garis kemiskinan. Bahkan konsistensi dan do’a orang tua tercintanya, mampu mewarnai hidup Mas Didik untuk meraih sebuah harapan dan cita-cita serta idelaisme dalam berusaha maupun berpolitik. Sepulang dari kantor dan menembus kemacetan Jakarta, redaksi berkesempatan mampir di kediaman Mas Didik, ngobrol ngalor ngidul sambil menimati sruputan kopi klothok besutan Pak Muhadi Ngrowo Bojonegoro ditemani menyek goreng. Disela-sela perbincangan, redaksi mencoba menggali kisah hidup Mas Didik yang inspiratif, yang coba redaksi share kepada sedulur-sedulur yang kerso membacanya.

PERJALANAN HIDUP DIDIK MUKRIANTO, SH

MASA KECIL

DM-KECIL

Mas Didik Waktu Sunatan-Hanya ini Foto Kecil yang dipunyai

Lahir sebagai Petani dari keluarga petani yang serba miskin, kekurangan baik akses ekonomi, informasi, pendidikan dan akses lainnya. Lahir di desa kecil di lereng gunung lawu 39 tahun yang lalu. Lahir dengan pertolongan dukun bayi di desa Janggan, Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan menjadi awal perjalanan hidup Mas Didik. Menikmati Indonesia dengan dinamika hidup, sekolah SD tanpa sepatu, jalan kaki melewati sawah dan ladang selama SMP, menikmati dimar ublik/lampu minyak tanah dan pulang sekolah ke sawah sambil mencari rumput pada saat SMA menjadi keseharian Mas Didik.

Karena keterbatasan orang tua untuk membiayai hidup, selepas SMA Mas Didik tidak berkesempatan untuk menikmati bangku kuliah, mengingat kakak perempuannya sudah berkesempatan menikmati bangku kuliah lebih dulu. Sambil menunggu kakak selesai kuliah Mas Didik tetap bersama orang tua membantu bertani dan berharap agar kakak cepat selesai kuliah agar bisa mendapat kesempatan untuk kuliah.

Alhamdulillah Allah Maha Besar mengaruniakan harapan Mas Didik. Tidak sampai menunggu terlalu lama atau menunggu kakak selesai kuliah, akhirnya tawaran kuliah di Jakarta dari alm pamannya yaitu Om Sutjipto, SH tidak disia-siakan. Akhirnya setelah setahun menunggu sambil bertani, Mas Didik mendapat karunia dari Allah SWT melalui pamannya untuk berkesempatan kuliah di Trisakti, sebuah universitas yang sangat jauh dari bayangan apalagi harapan Mas Didik.

MASA REMAJA

Masa Remaja Mas Didik yang paling berkesan dan dimulai saat pertama kali masuk di Universitas Trisakti. Pada saat masuk di Universitas Trisakti banyak pengalaman berharga yang luar biasa buat diri pribadi Mas Didik. Karena keterbatasan materi, gaya hidup bahkan yang remeh temeh seperti pakaian yang sederhana tanpa brand dan bahkan medoknya bahasa Jawa berimbas kepada pergaulan, yang endingnya Mas Didik sangat susah untuk bisa berteman. Namun demikian, karena dorongan dan do’a orang tua, dengan kerja keras akhirnya Mas Didik mulai mendapatkan lumayan banyak teman, mengingat saat semester satu, Alhamdulillah prestasi yang Mas Didik capai cukup diperhitungkan dan masuk dalam 3 besar di angkatan Mas Didik. Saat itulah kehadiran Mas Didik ditengah-tengah pertemanan mulai mendapat aceptabilitas yang menguat dan cenderung banyak.

Putra-Putri Mas Didik

Putra-Putri Mas Didik

Mengingat bahwa kehadiran teman menjadi hal yang sangat esensial maka Mas Didik menyadari lebih awal akan pentingnya kehadiran banyak teman apalagi Hidup di Jakarta. Dengan dukunga teman-teman pula pada semester tiga fakultas hukum, Mas Didik dipercaya untuk menjadi KETUA SENAT MAHASISWA Fakultas Hukum.

Ditengah-tengah aktifitas sebagai aktifis mahasiswa, dalam menikmati kesehari-hariannya yang selalu berusaha memperkuat eksistensi dalam jalur pergerakan moral dan social, Mas Didik tidak melupakan tanggung jawab yang diberikan pamannya yang telah memberikan kesempatan berharga dalam hidupnya. Tugas dan tanggung jawab rutin Mas Didik tiap harinya diantaranya bertanggung jawab atas kebersihan mobil-mobil, membantu membersihkan rumah, mengurus taman dan mengantar jemput sekolah putra putri pamannya disamping tugas-tugas yang lainnya. Mas Didik mendapat banyak pelajaran dan kesempatan berharga selama ikut pamannya diantaranya skill untuk bisa membawa kendaraan atau sopir, dimana sebelumnya hanya kenal sabit dan cangkul.

Dengan dorongan, nasehat dan do’a kedua orang tuanya, Mas Didik terus berikhtiar dan berbuat sekuat tenaga untuk menjadi yang terbaik, minimal untuk dirinya sendiri. Pesan yang sangat berharga dan tidak akan pernah dilupakan adalah manaka alm Bapak Mas Didik punya harapan besar yaitu : “hanya ingin melihat Mas Didik ke kantor memakai dasi dan naik mobil”. Harapan dan cita-cita yang sederhana dari seorang petani name punya makna yang sangat besar dan sesuatu hal yang tidak mudah diwujudkan oleh Mas Didik. Kesedihan mendalam pertama kali dalam hidup Mas Didik, manakala alm Bapaknya dipanggil menghadap Allah SWT pada hari Jum’at Legi tanggal 9 September 1994 sebelum harapan Beliau terwujud.

Berbekal keterbatasan dan semakin beratnya kondisi hidup yang Mas Didik hadapi karena adek perempuannya juga sudah mulai membutuhkan biaya karena masuk kuliah, maka sebagai pengganti alm Bapaknya yang harus mengambil tanggung jawab maka Mas Didik tidak hanya berjuang untuk segera selesai kuliah secara cepat namun juga harus membantu ibu untuk membiayai kuliah kakak dan adeknya. Walaupun mudah dalam semangat ternyata Mas Didik tidak kuasa dan tidak mampu untuk membantu meringankan beban ibu untuk membiayai kuliah kakak dan adek perempuannya.

Beberapa tahun setelah berpulangnya alm Bapaknya, Ibunda Mas Didik bertani sendiri untuk membiayai kulaih kakak dan adek perempuannya. Dengan terus berorganisasi, kuliah dan mengerjakan tugas-tugasnya selama ikut pamannya, Alhamdulillah dengan kerja keras, Mas Didik berhasil menyelesaikan mata kuliah di Fakultas Hukum Universitas Trisakti selama 3,5 tahun dengan IPK yang cukup membanggakan, masuk dalam 3 besar lulusan terbaik saat itu.

MENGINJAK DEWASA

000009

Kawinan Mas Didik

Belajar hidup di Jakarta dimana eksistensi pertemanan sebagai manifestasi jaringan atau networking yang sangat esensial, dimulai dari aktifitas sebagai aktifis mahasiswa, Mas Didik terus belajar berorganisasi dan tidak pernah henti untuk mencari ilmu dan mencari teman. Berbekal Ketua Senat Mahasiswa, aktifitas Mas Didik di dunia pergerakan mahasiswa semakin luas dan bertambah. Beberapa kali terlibat dalam gerakan mahasiswa berupa gerakan moral memperjuangkan nasib rakyat kecil dimana Mas Didik berasal, Mas Didik tidak akan pernah berhenti untuk menyuarakan itu dan akan membuktikan bahwa keterbatasan ekonomi atau kemiskinan tidak bisa menjadi penghalang untuk maju dan berbuat yang terbaik untuk bangsa, rakyat dan kemaslahatan umat.

Setelah menyelesaikan tugas belajar sebagai mahasiswa, bekerja dan mencari nafkah adalah hal pertama yang harus Mas Didik lakukan agar bisa membantu beban berat yang dihadapi Ibundanya. Bermodal kebaikan pamannya, Mas Didik diterima sebagai pegawai di kantor beliau pada saat itu. Sambil bekerja, hobby untuk berorganisasi dan mencari teman terus menerus Mas Didik lakukan. Setelah belajar bekerja selama 4 tahun, dengan bermodal networking dan pertemanan yang Mas Didik jaga, akhirnya pada tahun 2001 Mas Didik beranikan diri untuk berwira usaha sendiri sambil membuka kantor Advokat yang hingga sekarang tetap Mas Didik jalankan yaitu DNA Group dan DNA Law Office.

Seiring bertambahnya networking, tanpa disadari kualitas hidup semakin menuju arah yang lebih baik yang akhirnya selain Mas Didik berhasil mewujudkan impian dan cita-cita serta harapan alm Bapaknya yaitu ke kantor memakai dasi dan bisa membeli mobil, Mas Didik juga bisa memboyong ibunda tercinta ke Jakarta.

Sejak saat itulah Mas Didik memberanikan diri untuk memikirkan hidup ke depan. Dengan mempersunting istri tercinta pada tanggal 15 Pebruari 2001, Mas Didik melengkapi kesempurnaan masa kedewasaannya.

DM

Istri dan Putra Pertama Tercinta

Pada tahun 2001 itu pula Mas Didik memberanikan diri untuk membuat lompatan besar dalam rangka mewujudkan cita-cita dan idealism besar putra petani, putra rakyat kecil dengan untuk berkarir dalam bidang politik. Mas Didik sangat meyakini bahwa demokrasi yang diimplementasikan dalam politik adalah mempunyai tujuan besar yaitu kesejahteraan rakyat. Harapan besar Mas Didik pada saat mengambil keputusan untuk berkarir di politik salah satunya adalah ingin membuktikan bahwa cita-cita besar, harapan besar, tujuan besar tidak hanya menjadi hak “orang besar”. Berangkat dari kemiskinan dan keterbatasan akses ekonomi, Mas Didik meyakini bahwa dengan kerja keras, keberhasilan, kesuksesan dan karya besar untuk bangsa bisa diwujudkan oleh “orang kecil yang berjiwa besar”.

Berangkat dari keanggotaan partai besutan Pak SBY, pada tahun 2002 Mas Didik mulai bergabung dengan Partai Demokrat. Sambil mendidik 3 putra dan putri tercinta, Mas Didik terus membangun karir baik di bisnis maupun politik. Partisipasi politik di Partai Demokrat semakin meningkat manakala berkesempatan ikut serta dalam tim pemenangan Partai Demokrat pada Pemilu DPRRI 2004 dan tim pemenangan SBY-JK pada Pemilu Presiden 2004.

Setelah Kongres I Partai Demokrat yang memenangkan Pak Hadi Utomo sebagai Ketua Umum Partai Demokrat, maka Mas Didik berkesempatan menjadi pengurus DPP Partai Demokrat dan mengajak pamannya bergabung dalam kepengurusan. Sejak saat itulah belajar politik semakin intens. Berbekal sebagai pekerja partai, Alhamdulillah Mas Didik mendapat kepercayaan dari partai untuk merunning beberapa kegiatan besar dan posisi strategis dalam pengelolaan partai diantaranya beberapa kali sebagai ketua panitia event nasional Partai Demokrat.

Mas Didik dan Keluarga

Mas Didik dan Cellarage

Bahkan posisi strategis sebagai saksi nasional/KPU dalam Pemilu Legislatif 2009 dan Saksi nasional/KPU pasangan SBY-BOEDIONO dalam Pemilu Presiden 2009 dipercayakan amanahnya kepada Mas Didik. Karir dan pengabdian politiknya semakin total manakala pada tahun 2010 Mas Didik dipercaya untuk memegang amanah besar yaitu sebagai Ketua Panitia Kongres II Partai Demokrat 2010 di Bandung, yang hingga sekarang Mas Didik dipercaya mengemban sebagai salah satu Ketua DPP Partai Demokrat dalam kabinet DPP Partai Demokrat masa bakti 2010-2015.

Selain berkarir politik di Partai Demokrat, demi menjaga kelangsungan silaturahim dan membangun networking yang lebih luas lagi demi masa depan bangsa dan Negara tercinta Indonesia, Mas Didik juga membangun pertemanan dalam organisasi non politik diantaranya sebagai :

  1. Wakil Ketua Umum Pen gurus Nasional Karang Taruna;
  2. Sekretaris Jenderal Ikatan Alumni Universitas Trisakti;
  3.  Sekretaris Jenderal Gerakan Aman Adil Sejahtera Untuk Indonesia (GARANSI);
_MG_0213

Keluarga Mas Didik

Berangkat dari semangat, tekad, kejujuran dan kerja keras serta do’a yang tidak pernah henti, Mas Didik ingin membuktikan bahwa kemiskinan harta tidak menghalangi seseorang untuk keluar dari kemiskinan bahkan menuai sebuah keberhasilan manakala seseorang itu tetap konsisten memperjuangkan keyakinan. Berbekal pengalaman hidup yang Mas Didik dan keluarganya rasakan sebagai keluarga miskin maka tidak berlebihan apabila Mas Didik ingin memperjuangkan wong cilik, masyarakat kecil, masyarakat yang masih dibawah garis kemiskinan melalui kelembagaan politik, karena kelembagaan politiklah yang menjadi alat perjuangan yang efektif dan konkrit dalam mendesign pengelolaan bangsa dan Negara. Dan sesuatu hal yang sangat nyata dalam modal perjuangannya untuk rakyat kecil, ketika banyak elit yang mengeksploitasi isu kemiskinan untuk mewujudkan kepentingan pribadinya padahal mereka tidak pernah bisa memahami kemiskinan karena tidak pernah mengalami, maka Mas Didik yang memulai perjuangan hidupnya dari keluarga wong cilik, keluarga petani di lereng gunung lawu bertekad untuk terus konsisten berjuang mengentaskan kemiskinan, kebodohan dan keterbelakangan.

Berbekal tekad, semangat dan cita-cita yang sangat mulia inilah Mas Didik Mukrianto, SH sebagai calon anggota DPR RI Nomor Urut 1 Partai Demokrat, dapil Jawa Timur 9 (Bojonegoro-Tuban) memohon do’a, restu dukungan kita semuanya khususnya sedulur-sedulur yang punya hak pilih di Bojonegoro dan Tuban pada Pemilu tanggal 9 April 2014.  Salam Paseduluran dari Dulur Dhewe. (redaksi)

www.didikmukrianto.com

_MG_0723_MG_1221_SBY2293 CBS_0688 CBS_0819

 

 

X